Begini Pesan Neni Moerniaeni Kepada Basri Rase, Sebagai Walikota Terpilih

Suasana sidang paripurna DPRD Bontang (Sumber : Facebook Basri Rase)

BONTANG – Walikota Bontang Neni Moerniaeni ungkapkan tenggang rasanya terhadap hasil Pilkada Bontang, yang dihelat pada 9 Desember lalu. Polemik yang muncul beberapa waktu yang lalu merupakan dinamika yang wajar dihadapi saat ajang perebutan kursi nomor satu di setiap daerah.

Seperti pertarungan pada umumnya, tentu akan memunculkan pihak yang menang. Dan pasti ada juga yang akan kalah. Akan tetapi, sudah selayaknya seluruh masyarakat kota Bontang dapat bersatu kembali demi membangun Bontang, sampai pemilihan selanjutnya di galakan kembali.

“Jadi begitulah konsekuensi dari demokrasi. Demos itu pemerintahan dan kratos itu rakyat. Jadi kekuasaan itu yang menentukan adalah rakyat,” ucap Neni saat berpidato di dalam agenda Rapat Paripurna ke-3 masa sidang II DPRD Bontang, pada Selasa (29/12).

Tak lupa pula dirinya mengucapkan terima kasih kepada seluruh masyarakat Bontang, karena telah mempercayakannya untuk memimpin Kota Bontang selama lima tahun, yang juga berangkat dari dukungan DPRD.

Baca Juga :  Menyoal Netralitas ASN, Begini Respon Ketua DPRD Bontang

“Sebelumnya saya mengakhiri pidato terakhir saya, izin pamit dan berterimakasih. Kita telah banyak melakukan pembangunan. Kita sudah menaikan insentif para guru. Bahkan para pemuka agama, serta menaikan insentif para honor dan ASN kita ” terangnya.

Kemudian, pesannya untuk Walikota terpilih pada periode selanjutnya, untuk tetap membangun sinergisitas antara lembaga eksekutif dan legislatif. Karena pada dasarnya, tujuan dari kedua lembaga ini adalah untuk memajukan Kota Bontang.

“Legislatif dan Eksekutif bisa lebih solid untuk sama-sama membangun,” pesanya.

Baca Juga :  Bantuan DO Bagi Satgas Penanganan Covid-19 Akan SegeraTerealisasi

Dengan predikat Bontang sebagai kota yang terinovatif, dirinya berharap pemimpin selanjutnya tetap dapat menjaga prestasi tersebut.

Selain kepada Basri Rase, dirinya juga berpesan kepada pegawai ASN untuk tetap menjaga konsistensi dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat Bontang.

“Buat pak Basri teruslah berinovasi dan terus mempertahankan beberapa prestasi yang selama ini kita raih. Terus saya ingkatkan buat para ASN untuk memberikan pelayana yang tak mengenal waktu, kapan pun diperlukan harus selalu ada untuk masyarakat,” terangnya.

Diakhir, dirinya meminta maaf kepada masyarakat Bontang jika selama dirinya mengambil peran dalam membangun Bontang terdapat kesalahan baik disengaja maupun tidak.

Baca Juga :  Meiliana Pendaftar Pertama di PDIP, Mengaku Ada Kemistri Hingga Keinginanya Merubah Samarinda Seperti Surabaya

“Diakhir, bunda minta maaf, karena selama jadi Wali Kota tentu tidak begitu sempurna. Mungkin ada keselahan yang telah saya lalukan,” tutup Neni. (ESC)

Report

What do you think?

Terdampak Covid-19 Terminal Bus Bontang Sepi, Begini Kondisinya Sekarang

Kasus Narkoba Tempati Posisi Pertama Dalam Catatan Akhir Tahun 2020 Polres Bontang