Dianggap Cemarkan Nama Adat Dayak, Tiga Pihak Diputus Denda Adat

Suasana saat sidang adat Dayak tengah berlangsung. (Jifran/beri.id)

SAMARINDA – Dewan Adat Dayak (DAD) Kalimantan Timur bersama Persekutuan Dayak Kalimantan Timur (PDKT) melaksanakan sidang adat Dayak pada, Sabtu (23/01) di Lamin Adat Dayak Bahau, Museum Art galeri Syahrie Jaang.

Sidang adat ini digelar atas peristiwa pada 5 Desember lalu di perusahaan Indominco, Kutai Timur. Oleh oknum tertentu diduga membawa nama etnis Dayak, atribut hingga mengaku memiliki jabatan tertentu pada sub etnis Dayak.

Dalam sidang ditunjuk sembilan Hakim adat dengan ketua hakim, Elisason. Setelah menghimpun informasi kejadian dan saksi. Hakim adat menyebutkan bahwa terduga pelaku menggunakan nama Dayak, aksesoris Dayak yang disakralkan, mengaku kepala adat dan panglima adat. Bertindak tidak sesuai dengan hukum adat yang berlaku di masyarakat.

“Permalukan lembaga adat, Pencatutan lembaga adat, tetapi bertindak tidak sesuai hukum adat, sehingga ini membuat ketersinggungan di masyarakat,”kata Elisson.

  • Tiga Pihak Diputus Denda Adat
Baca Juga :  Hujan, Bendera Merah Putih Gagah Berkibar di Bontang

Peristiwa itu bermula, ketika Hendra (Pelaku) mendatangi perusahaan Indominco, di Kutai Timur. Meminta uang pesangon terhadap sejumlah karyawan agar segera dibayarkan. Sambil mencabut parang, mengaku kepala adat, menggunakan pakaian adat yang di sakralkan pada proses ritual tertentu.

Menurut hakim adat, boleh saja mengaku seperti itu jika bertindak benar. “ini bicara tidak tepat. Kita jaga jangan sampai adat dibuat orang yang tidak tepat begitu,”tuturnya.

Atas perbuatannya, melalui putusan hakim adat, dari sekian banyak kesalahan yang tidak sesuai dengan adat dan harus bertanggung jawab untuk pemulihan. Diputuskan, dari tiga jenis benda denda adat. Dirupiahkan menjadi 128 juta rupiah.

“Dia juga harus menyelesaikan atau pemulihan, menyiapkan hidangan untuk kumpulan seperti ini (Lamin) sebagai simbol perdamaian, dan semua jabatan adat yang melekat kepadanya tidak diakui,” beber Elisson.

Pihak kedua adalah Rustani, namanya mencuat dalam sidang tersebut. Disebut sebut, Rustani dalang dari pemberian jabatan kepada Hendra.

Baca Juga :  Pendiri MURI dan Ketua JMSI Pusat Teguh Santosa, Tukar Pikiran Soal Masa Depan Media Online

Padahal kata Hakim adat, Rustani membuat lembaga adat, mengaku kepala adat Tunjung Benuaq Bentian , tetapi tidak pernah dimusyawarahkan untuk dapat dukungan.

“Oleh Tunjung Benuaq Bentian dia tidak mengakui itu dan menolak Pencatutan nama sub suku,”ungkapnya.

Dari sub suku itu meminta lembaga diakuinya dibekukan, sebagai ketua dan sebagai kepala adat, tidak diakui.

“Dari sejumlah kesalahan yang dibuatnya, denda nya bila dirupiahkan sebesar Rp 77.550.000 ribu,”sebut Eliasson.

Kemudian perusahaan juga kena denda. Karena dianggap lalai sehingga membiarkan peristiwa itu terjadi.

“Karena kelalaian perusahaan. Didenda Rp 16.500.000 atas kelalaiannya,”tuturnya.

  • Hanya 7 Hari Harus Dipenuhi

Ketua Umum DAD Kaltim Zainal Arifin mengatakan, sidang ini merupakan sidang yang pertama digelar. Sebagai momentum untuk membenahi penerapan adat istiadat Dayak. Karena banyak pihak yang tidak bertanggung jawab menggunakan adat.

Baca Juga :  Update terkini Covid-19 : Sebanyak 1.090 pasien menjalani isolasi mandiri dan sebanyak 10.797 pasien sembuh.

Olehnya ia meminta agar semua pihak menghormati putusan sidang. “Karena ini akan berdampak pada kondusifinya daerah kita,”bebernya

Setelah hakim adat mengeluarkan putusan, pihak yang terkena sangsi adat diberi waktu selam satu mingu untuk segera menyelesaikan kewajibannya.

“Hasil putusan ini akan kita tembuskan kepada semua pihak pemangku kepentingan, Gubernur, Bupati dan Walikota se- Kaltim, sampai ke Camat, dan tokoh tokoh adat,”jelas Zainal

Hal itu dilakukan supaya setiap keputusan tidak berhenti disini, tetapi harus diketahui masyarakat Kaltim.

“Kita juga akan laporkan ke Majelis adat nasional,”tuturnya. (Fran) 

Report

What do you think?

Orang Tua Ini Ditangkap Tangan Edarkan Sabu

Gercep, Muhammad Samsun Realisasikan Peningkatan Lapangan Bola Voli Wilayah Samboja