Komisi I DPRD kota Balikpapan HM.Johny NG : Masih Banyak Warga yang Abaikan Prokes Covid 19

HM.Johny NG, Ketua komisi l DPRD kota Balikpapan. (Shinta/beri.id)

BALIKPAPAN – Penyebaran Covid-19 di kota Balikpapan saat ini kembali meningkat. Dalam sebulan rata-rata hampir naik 30 persen. Pemerintah kota Balikpapan terus berupaya dalam menekan laju penyebaran Virus Corona yang kian meningkat. Salah satunya dengan penerapan protokol kesehatan (prokes) yang ketat
melalui Surat Edaran Walikota.

Kesadaran masyarakat kota Balikpapan dinilai masih kurang dalam menerapkan prookol kesehatan di ingkungannya. Terbukti masih banyak warga, utamanya pelaku usaha warung kopi dan Cafe buka usaha diatas jam yang telah ditetapkan sesuai surat edaran Walikota tersebut.

Ini berdasarkan laporan masyarakat kepada instansi terkait tentang maraknya aktivitas cafe yang buka tanpa menerapkan protokol kesehatan

Menindak lanjuti hal tersebut Komisi I Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) kota Balikpapan, kembali menggelar Rapat Dengar Pendapat (RDP) bersama Asisten 1 Bidang Pemerintahan Syaiful Bahri, Camat Balikpapan Selatan serta Lurah se-Balikpapan Selatan,Kamis (07/01/2021).

Baca Juga :  Vaksin untuk Kaltim Tahap Kedua Pagi ini Tiba Bandara Sepinggan. Jatah Kota Balikpapan 9.416 vaksin

Selain menindak lanjuti terkait laporan masyarakat terhadap cafe yang buka tidak menerapkan Prokes, RDP kali ini juga membahas terkait progres dan kegiatan Komisi I DPRD kota Balikpapan tahun 2021.

Ketua Komisi I DPRD Balikpapan Johny NG mengatakan, hari ini Komisi I menggelar RDP dengan pihak Kecamatan Balikpapan Selatan, terkait Covid-19 yang dalam beberapa minggu terakhir semakin meningkat, untuk itu Komisi I meminta kepada pihak Kecamatan untuk menjaga wilayahnya terkait Protokol Kesehatan.

“Kami mengharapkan Pak Camat dan seluruh jajaran Kelurahan lebih antisipasi ke wilayah masing-masing, terutama disiplin protokol kesehatan, serta tidak ada lagi Cafe yang buka sampai larut malam yang tidak sesuai dengan aturan yang sudah ditetapkan pemerintah,” kata Johny NG

Baca Juga :  Loka POM Balikpapan Kawal Vaksin Sinovac Untuk Kaltim

“Selain itu kerumunan orang harus segera dibubarkan, termasuk acara pernikahan harus sesuai dengan prosedur yang sudah ditetapkan Pemkot Balikpapan”lanjut Johny NG.

Politisi Partai Golkar ini pun menjelaskan, untuk mengendalikan penularan wabah Covid -19 di Kota Balikpapan, Pemkot Balikpapan akan melakukan vaksin secara bertahap, mulai Tenaga Kesehatan dan Guru.

“Pada saatnya nanti ada suntik Vaksin, namun secara bertahap, lebih diutamakan tenaga Kesehatan dan Guru-Guru, kemudian secara umum”ungkapnya.

Kondisi kota Balikpapan saat ini sudah seharusnya menjadi perhatian seluruh lapisan elemen masyarakat, tidak hanya pemerintah atau Gugus Tugas akan tetapi perlu kerja sama dan dukungan seluruh warga Balikpapan.

Baca Juga :  Siap di Vaksin, Muhammad Samsun Tak Ada Persiapan Khusus

“Kami mengimbau kepada masyarakat kota Balikpapan untuk tetap waspada dan disiplin dalam menerapkan protokol kesehatan agar tidak terpapar oleh Covid-19,” pungkasnya. (ST)

Report

What do you think?

Siapkan Donor Darah Plasma konvalesen Untuk Terapi Pasien Covid-19, Pangdam : Dapat Membantu Menyembuhkan Pasien Yang Terkontaminasi Covid-19

Scoopy Baru Terbakar Di Tanjung Laut Indah, Sempat Digunakan Belanja Ke Pasar Tamrin