Pemerintah India Korfirmasi Mayat Di Sejumlah Sungai Korban Covid-19

Sumber : REUTERS
Foto: REUTERS

INTERNASIONAL – Dokumen resmi pemerintah India mengkonfirmasi bahwa mayat-mayat yang dibuat di sejumlah sungai di negara tersebut adalah korban Covid-19. Kejadian ini kemungkinan disebabkan oleh kemiskinan dan ketakutan terhadap penyebaran penyakit di daerah-daerah terpencil di India.

Gambar mayat yang hanyut di Sungai Gangga, yang dianggap suci dalam agama Hindu, telah mengejutkan negara yang tengah terguncang di bawah gelombang Covid-19 terburuk di dunia.

Meskipun laporan Media telah mengaitkan peningkatan jumlah jenazah yang ditemukan mengambang di sungai dan anak sungainya dalam beberapa hari terakhir dengan pandemi, negara bagian Uttar Pradesh di utara India, belum secara terbuka mengungkapkan penyebab dari kematian mayat-mayat tersebut.

“Pemerintah memiliki informasi bahwa jenazah mereka yang meninggal karena Covid-19 atau penyakit lainnya dibuang ke sungai alih-alih dibuang sesuai ritual yang tepat,” kata seorang pejabat senior negara, Manoj Kumar Singh, dalam sebuah surat tertanggal 14 Mei kepada bupati, seperti dikutip dari Reuters.

Akibatnya, mayat ditemukan dari sungai di banyak tempat. Namun, Reuters belum dapat menghubungi Singh untuk meminta konfirmasi.

Pengakuan itu datang ketika Perdana Menteri Narendra Modi pada hari Sabtu (15/5) meminta para pejabat untuk memperkuat sumber daya perawatan kesehatan di daerah pedesaan dan meningkatkan pengawasan ketika virus menyebar dengan cepat di daerah-daerah itu setelah melanda perkotaan.

Uttar Pradesh, wilayah yang memiliki 240 juta penduduk, telah terpukul parah oleh lonjakan dramatis kedua di India dalam kasus Covid-19. Pakar kesehatan mengatakan banyak kasus sekarang tidak terdeteksi di desa Uttar Pradesh.

Singh dalam memo kepada bupati mengatakan, kemungkinan mayat-mayat mengambang di sungai karena kurangnya dana untuk membeli bahan-bahan seperti kayu bakar untuk kremasi, kepercayaan agama di beberapa komunitas, dan keluarga yang meninggalkan korban Covid-19.

Dia meminta pejabat tingkat desa untuk memastikan tidak ada jenazah yang dibuang ke air dan mengatakan pemerintah negara bagian akan membayar keluarga miskin masing-masing 5.000 rupee untuk mengkremasi atau menguburkan jenazah. Negara juga meminta polisi untuk berpatroli di sungai untuk menghentikan praktik tersebut.

India telah secara resmi melaporkan sekitar 4.000 kematian setiap hari akibat penyakit itu selama hampir dua minggu, tetapi para ahli kesehatan mengatakan jumlah korban kemungkinan jauh lebih tinggi karena pengujian yang buruk di daerah pedesaan dan faktor lainnya.

Lonjakan kematian di banyak tempat menyebabkan tumpukan penumpukan di krematorium dan melipatgandakan biaya upacara terakhir.

Juru bicara Uttar Pradesh Navneet Sehgal pada hari Sabtu membantah laporan media lokal bahwa sebanyak 2.000 mayat calon korban Covid-19 telah ditemukan dari sungai di negara bagian dan tetangga Bihar dalam beberapa hari terakhir.

“Kami terus menemukan 10 hingga 20 jenazah sesekali,” kata Sehgal, menambahkan bahwa beberapa desa di tepi sungai tidak mengkremasi jenazah mereka karena tradisi Hindu selama beberapa periode penting secara religius. (Red)


Berita ini juga terbit di katadata dengan judul : Dokumen India: Mayat Mengambang di Sungai Gangga Korban Covid-19

Report

Kepala Divisi Pemasyarakatan Jumadi yang bertandang ke Rutan Samarinda, Sabtu (15/05/21)

Jumadi Minta UPT Pemasyarakatan Prioritaskan Kemanusiaan Dalam Pola Keamanan dan Ketertiban

Kewenangan Pertambangan Ditarik Pusat, Kaltim Kesulitan Awasi Tambang Ilegal