SRMI Selenggarakan Kongres ke-IV, Lakukan Perubahan Nama Hingga Bangun Partai Politik Alternatif

JAKARTA – Serikat Rakyat Miskin Indonesia (SRMI) menyelenggarakan Kongres ke-IV untuk memilih Ketua dan Sekretaris Jendral Dewan Pimpinan Nasional (DPN) periode 2021 – 2025 di Restoran Nyai Rasa Cipete, Senin (23/02/2021).

Kongres ini dihadiri oleh 50 orang perwakilan pengurus DPN, Wilayah dan Kota/Kabupaten SRMI di DKI Jakarta, Banten dan Lampung dengan mematuhi protokol kesehatan serta delegasi dari 20 provinsi lainnya mengikuti secara virtual.

Dalam kongres tersebut, SRMI menetapkan Wahida Baharuddin Upa sebagai Ketua Umum dan Hermawan sebagai Sekretaris Jendral.

Baca Juga :  Parade Menangkan Pancasila, “Pemerintah Mesti Intervensi Mekanisme Pasar Bahan Pokok”

Selain memilih struktur baru, Serikat Rakyat Miskin Indonesia juga melakukan pergantian nama menjadi Serikat Rakyat Mandiri Indonesia. Hal ini diharapkan membawa semangat perubahan untuk nasib kaum miskin di Indonesia agar mencapai kemandirian ekonomi.

Ketua Umum Partai Rakyat Demokratik (PRD) Agus Jabo Priyono yang membuka langsung kegiatan tersebut menyampaikan pentingnya memperjuangkan hak-hak kesejahteraan rakyat.

“PRD dan SRMI lahir dari rahimnya rakyat, bukan dari kaum cukong, bukan dari Oligarki. Tujuan kita adalah mendistribusikan kekayaan Sumber Daya Alam Indonesia bagi seluruh rakyat, bukan untuk kaum 1 persen.”, ujar Agus.

Baca Juga :  Survei LKPI, Rita Widyasari Raih Popularitas Tertinggi di Pilkada Kaltim 

Sesuai dengan tema Kongres tahun ini “Bangun Partai Untuk Mewujudkan Masyarakat Adil Makmur”, Wahidah mengatakan bahwa sejatinya kebijakan negara adalah produk politik, maka SRMI juga harus berjuang secara politik dengan membangun Partai Politik Alternatif.

“Selama ini partai-partai politik yang ada tidak ada yang benar-benar memperjuangkan rakyat. Maka sudah saatnya rakyat miskin memperjuangkan kesejahteraannya dengan membangun Partai Politik. Maka SRMI dalam kongres ini menetapkan akan berjuang bersama PRD dan elemen masyarat lainnya untuk menjadikan Partai Rakyat Adil Makmur atau PRIMA sebagai alat politik kita”, tutup Wahida dalam konferensi pers diacara Kongres. (AS)

What do you think?

Comments

Tinggalkan Balasan

Loading…

0

DPRD Balikpapan Umumkan Berakhirnya Masa Jabatan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Balikpapan

Langkah Polri Terkait SE UU ITE, Diapresiasi JMSI Pusat